Followers

Friday, September 26, 2014

Dari Subang Jaya ke Beijing :)

Dari Subang Jaya ke Beijing.
Edisi: Erti Persahabatan Yang Hoyeah

Bismillah.
*betulkan tempat duduk

Al-Kahfi untuk dihabiskan seround dengan penghayatan makna terjemahan menjadi topik borak dua orang al ukht fillah.

Teringat zaman mula - mula perkenalan.
Kisah bermula:
Seorang sahabat yang 'hit' 'private message' di laman muka buku. Dengan sapaan bagaimana untuk mengenal dan Allah dan mencintai Rasulullah SAW.
Lalu mesej dari seorang teman laman muka buku dibalas dengan bait - bait zikrullah (ingatan terhadap Allah). Sejujurnya, aku bukanlah seorang yang peramah dengan orang baru. Terlalu 'introvert'. Belum bercampur dengan 'split identity' yang cukup memeningkan siapa - siapa yang dekat dengan aku. Bisa saja menjadi seorang 'speaker' yang petah tetapi mampu juga jadi seorang 'pemalu' diam membisu seribu bahasa, lidah terkelu tanpa suara. Woha!

Aku mungkin pada ketika itu boleh memilih untuk tidak membalas mesej di laman muka buku. Tapi itulah yang menjadi titik pertemuan aku dengan al ukht fillah yang seperti itu. Redup matanya, pandangan wajahnya, bait katanya bahkan perwatakannya buat aku rasa ketika kami pertama kali berjumpa; dia lah sahabat yang sudah lama aku mohon pada Allah untuk memiliki perwatakan seorang sahabat sepertinya.

Teringat momen mula - mula bertemu muka-ke-muka. Dan akhirnya saat terpisah di KLIA2 sehingga kita menjadi kita saat ini. Aku cukup bahagia. Segala puji hanya untuk rabb! Allahu. Sengaja aku catatkan cerita kita agar satu masa nanti apabila kita selak mula, kita tahu kenapa kita bermula. Bermulanya kita; sebagai mardhatillah seeker dalam sepanjang ukhuwwah ini.

Mungkin nanti. Kita akan berbalah manja atau saling membahan mesra. Paling kurang kita pasakkan dalam jiwa setiap dari kita.
"Sahabat - sahabat karib pada hari itu (kiamat) akan saling bermusuhan kecuali yang bertaqwa" Surah az Zukhruf: 67
Mungkin nanti kita masing - masing akan menjadi cukup sibuk dengan taklifan yang ada sehingga kita tidak lagi boleh berhubung sentiasa. Tapi doanya, kita saling mendoakan dari jauh. Agar ukhuwwah ini tujunya cuma kepada redha Allah.

Buat sahabat yang aku mengagumi karektormu dari jauh kerana Allah.

Sesungguhnya, persahabatan ini HADIAH paling bermakna dari Allah untuk kita jaga. Kerana bermulanya perkenalan ini kerana Allah. Kau berhubung dengan aku sebagai medium untuk sama - sama zikrullah kita. Allah lah tujuan utama kita. Maka, aku mohon satu masa nanti andai aku hilang arah maka ingatkan aku dengan amaran - amaran Allah.

Boleh ya sahabat?


260914
BFSU, Kamar 127

Moga Allah redha

3 comments:

  1. Tahu? Me just admire u so much. Me just love u so much lillahi taala. But, me sometimes agak sedih because me tak diberi kesempatan untuk kenal u secara dekat oleh Allah. Mungkin me ada kesalahan besar yang Allah buatkan me taklayak bergaul dengan u. Mungkin ada sebab. Walau takboleh dekat, me harap, me boleh stalk u dari jauh. Moga Allah redha. Moga hati kita diikat. Know me as anonymous. Know u as sahabat. Do update your life, and i will check it out when i'm free. Izinkan aku sayang kau dari jauh. Masukkan anonymous dalam doa. Masukkan aku tanpa identiti. Moga sampai. Aku nak nagis, tapi, kau patut tahu, hati aku sebenarnya sedang basah. Sebab aku terfikir, kenapa aku takoleh

    ReplyDelete
  2. Kenapa aku takboleh kenal kau dengan baik. Pernah rasa hati tiba tiba menangis sendiri tanpa sebab? Entah. Itulah yang sedang jadi sekarang. Dear, moga istiqamah. Moga Allah redha. Salam 'alaik dear!

    ReplyDelete